Ulasan Inland Empire Bluray

empire

Saya akan berkeliling untuk meninjau Inland Empire pada Blu-ray di beberapa titik tetapi telah terinspirasi untuk melakukannya dengan sedikit lebih urgensi oleh beberapa komentar mengejutkan yang meremehkan tentang hal itu di, dari semua tempat, Twin Peaks Gazette yang didedikasikan komunitas online untuk acara TV mani dan oeuvre David Lynch apalagi. Pendapat umum layarkaca21 adalah bahwa ini adalah makan malam seekor anjing dari sebuah film dan bahwa film itu sendirian membunuh karier sinematiknya.

Saya tidak bisa tidak setuju dengan sentimen-sentimen ini dengan lebih keras, menurut pendapat saya itu bisa menjadi kemuliaan yang luar biasa bagi pekerjaan tubuh yang sangat istimewa. Saya akui itu tidak akan pernah menjadi selera semua orang, bahkan mereka yang telah memperjuangkan upaya komersialnya mungkin akan kesulitan dengan waktu epiknya dan fakta bahwa itu tidak diambil dengan kamera video digital seluloid tetapi retrograde, yang dioperasikan sepenuhnya oleh Lynch sendiri . Film ini adalah sebuah karya untuk bakat akting dari muse lama Laura Dern dan penampilannya yang intens dan beragam memakan layar, serta upaya serius untuk mendorong amplop media sinematik sebagai seni.

Para pencela film ini berpendapat bahwa film itu tidak memiliki alur yang koheren dan bahwa karakter-karakternya tidak didefinisikan dengan cukup baik sehingga ingin menghabiskan banyak waktu bersama mereka. Namun, penampilan Dern menonjol sebagai Nikki Grace, seorang bintang muda Hollywood yang akan mengambil peran utama dalam drama wanita yang penuh dengan perzinaan dan pembunuhan hanya untuk menemukan bahwa itu bukan naskah asli, seperti yang dia pikirkan, tetapi sebuah remake dari yang ditinggalkan Film Polandia yang diyakini ‘dikutuk’ menurut sutradara film baru itu, diputar dengan kelicikan komik halus oleh Jeremy Irons. Film arahan romantis mantan meninggal dalam keadaan misterius dan akan muncul bahwa kisah rakyat di mana plot berasal juga memiliki sejarah yang mengerikan; mendapat manfaat dari kinerja pusat yang luar biasa gelap dari Peter J. Lucas yang luar biasa.

Direktur mendesak Nikki dan tokoh utamanya, Devon (kembalinya Justin Theroux dari Mulholland Drive) untuk tidak panik karena mereka akan aman sepenuhnya; tetapi ketika mereka berlatih adegan garis antara cerita film, cerita rakyat dan nasib pasangan asli melampaui realitas mereka sendiri. Meskipun ini adalah medan Lynch yang sudah dikenal, itu sama sekali tidak dapat diprediksi, justru sebaliknya. Suasana hati yang mengancam dan citra yang sangat nyata, terutama komedi situasi yang dibintangi aktor dengan kepala kelinci lengkap dengan tawa kalengan, diselingi menambah kegelisahan dan ketegangan yang meningkat saat Nikki tertarik lebih dalam ke dalam misteri.

Saya setuju bahwa ada unsur-unsur kesamaan antara Inland Empire dan film Mulchland Drive Lynch sebelumnya, tetapi tidak lebih dari yang ada dengan pendahulunya sendiri Lost Highway, yang sama-sama dikritik ketika pertama kali keluar karena terlalu gelap dan membingungkan, namun sekarang sudah banyak diakui sebagai Lynch klasik. Di sinilah dunia ‘seni’ sangat berbeda dengan dunia sinema di mana penonton berharap film baru sutradara sepenuhnya berbeda dari yang terakhir. Namun, dengan lukisan dan musik, cukup lazim bagi seorang seniman atau komposer untuk melakukan ‘variasi pada tema’ sepanjang karier mereka.

Sementara saya menyadari bahwa Inland Empire adalah film yang paling sedikit diakses oleh David Lynch hingga saat ini, saya pikir itu lebih baik untuk itu dan muncul sebagai ‘karya seni’ yang sebenarnya. Ini adalah jenis ekspresi yang harus kita harapkan dari seorang seniman yang telah dibebaskan dari batasan anggaran, waktu dan campur tangan eksekutif studio dengan merangkul media digital. Untuk mencoba dan membandingkan Inland Empire bahkan dengan Mulholland Drive, dua pertiga pertama yang awalnya menjadi pilot untuk serial TV dan karena itu berasal dari kepekaan yang sadar secara komersial, seperti membandingkan apel dan jeruk. Satu-satunya film lain yang mendekati itu dalam kanon Lynch adalah Eraserhead dan saya mulai memahami bahwa ketika dia mengatakan “selesai dengan film”, dia tidak hanya berarti medium dalam preferensi terhadap digital;

Mungkin salah bahkan untuk mencoba meninjau Inland Empire, ini adalah film yang harus dialami dengan sesedikit mungkin konsepsi, mungkin perlu didekati seperti orang mengunjungi galeri seni, berjalan-jalan di sana dengan santai. langkah tidak cukup mengharapkan apa yang akan ada di tikungan atau kejutan apa yang mungkin ada di kamar sebelah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.